jasa iklan sosial media Kutai Kartanegara


jasa iklan sosial media Kutai Kartanegara
– Laporan Digital 2020 menampilkan bahwa komputerisasi, seluler, dan media sosial sudah menjadi komponen tidak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari bagi orang-orang di segala dunia.

Lebih dari 4,5 miliar orang sekarang memakai internet, sementara pengguna media sosial sudah melampaui angka 3,8 miliar. Hampir 60 persen populasi dunia telah online, dan popularitas terupdate menampilkan bahwa lebih dari separuh dari sempurna populasi dunia akan memakai media sosial pada pertengahan tahun ini.

Namun, beberapa tantangan penting konsisten ada, dan masih ada profesi yang patut dijalankan untuk menetapkan bahwa tiap-tiap orang di seluruh dunia mempunyai akses yang adil dan sepadan ke konektivitas digital yang merubah hidup.

Anda akan menemukan Laporan Rumusan Global 2020 Komputerisasi komplit kami di SlideShare yang disematkan di bawah ini, tetapi baca terus untuk menemukan kesimpulan kami perihal tajuk utama, angka, dan popularitas tahun ini.

Latar Belakang Sosial Media

Ideal sebelum kami menggali analisa kami, kami ingin menyatakan banyak terima beri terhadap partner data kami, yang tanpanya banyak slide terbaik dalam laporan tahun ini tak akan mungkin dijalankan:

  • GlobalWebIndex
  • Statista
  • GSMA Intelligence
  • Aplikasi Annie
  • SimilarWeb
  • Locowise

Harap observasi juga bahwa sebagian sumber yang mendasari dan metodologi pelaporan untuk beberapa poin data inti kami telah berubah semenjak tahun lalu, sehingga bermacam-macam angka dalam koleksi Digital 2020 kami tak akan dapat dibandingkan dengan poin data serupa di laporan sebelumnya. Lihat slide laporan individu untuk lebih jelasnya.

Peran Sosial Media

Peran komputerisasi dalam hidup kita telah menempuh level baru, dengan lebih banyak orang menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengerjakan lebih banyak hal secara online daripada sebelumnya:

Jumlah pengguna dunia maya di segala dunia telah tumbuh menjadi 4,54 miliar, meningkat 7 persen (298 juta pengguna baru) dibandingkan Januari 2019.
Di segala dunia, terdapat 3,80 miliar pengguna media sosial pada Januari 2020, dengan jumlah ini meningkat lebih dari 9 persen (321 juta pengguna baru) semenjak tahun lalu.
Yang global, lebih dari 5,19 miliar orang sekarang memakai telpon seluler, dengan jumlah pengguna naik 124 juta (2,4 persen) selama setahun terakhir.

Anda mungkin akan menghabiskan lebih dari 100 hari untuk online tahun ini
Rata-rata pengguna dunia maya kini menghabiskan 6 jam dan 43 menit untuk online setiap hari. Itu kurang 3 menit dari waktu ini tahun lalu, tetapi masih sama dengan lebih dari 100 hari waktu terhubung per pengguna dunia online, per tahun. Kalau kita memperkenankan sekitar 8 jam sehari untuk tidur, itu berarti kita saat ini menghabiskan lebih dari 40 persen kehidupan terjaga kita dengan menerapkan dunia online.

Terutamanya lagi, pengguna dunia online dunia akan menghabiskan 1,25 miliar tahun secara kumulatif untuk online pada tahun 2020, dengan lebih dari sepertiga dari waktu hal yang demikian dihabiskan untuk memakai media sosial. Namun, jumlah waktu yang dihabiskan orang untuk online bervariasi dari satu negara ke negara lain, dengan pengguna dunia maya di Filipina menghabiskan rata-rata 9 jam dan 45 menit per hari untuk online, diperbandingkan dengan hanya 4 jam dan 22 menit per hari di Jepang.

Sosial Media di Asia

Memperoleh akses penuh: menghubungkan yang tak terhubung
Lebih dari 2 miliar orang sudah online semenjak penyebutan pertama \’Miliar Berikutnya\’, melainkan lebih dari 40 persen dari sempurna populasi dunia – sekitar 3,2 miliar orang – tetap tidak terhubung ke internet.

Lebih dari 1 miliar orang yang \’tidak terhubung\’ ini tinggal di Asia Selatan (31 persen dari sempurna). Negara-negara di Afrika menyumbang 27 persen dari total, dengan 870 juta orang belum online di segala benua secara keseluruhan.

dominasi sosial media
dominasi sosial media

Umur memainkan peran penting dalam mempertimbangkan tingkat jalan masuk internet di seluruh kawasan ini: lebih dari separuh sempurna populasi Afrika berusia di bawah 20 tahun, dan ada lebih dari 460 juta orang berusia di bawah 13 tahun di Asia Selatan.

Tetapi, gender juga ialah elemen penting, dengan data dari ITU menampakkan bahwa perempuan lebih cenderung \’tak terhubung\’ diperbandingkan dengan laki-laki. Kesenjangan gender komputerisasi juga menonjol pada data media sosial terkini kami. Hal khusus, wanita di Asia Selatan tiga kali lebih kecil kemungkinannya untuk menerapkan media sosial dikala ini dibandingkan dengan pria, menawarkan wawasan yang berarti tentang konektivitas internet yang lebih luas di kawasan hal yang demikian.

Sekiranya lebih mengkhawatirkan, penelitian dari GSMA Intelligence menonjolkan bahwa lebih dari separo wanita yang tinggal di India dikala ini tak menyadari eksistensi internet seluler.

Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa beberapa besar ketidakseimbangan ini berasal dari \”norma dan praktik sosial yang tertanam dalam\”. Terlepas dari penyebabnya, bagaimanapun, menghubungkan mereka yang tidak terhubung akan sungguh-sungguh bergantung pada peningkatan aksesibilitas digital bagi perempuan, terutamanya di negara berkembang.

akses handphone internet
akses handphone internet

Ada banyak profesi yang sepatutnya dilaksanakan di sini, dan merek bisa membantu profesi itu. Jika Anda mau mempelajari lebih lanjut perihal topik penting ini, Laporan Kesenjangan Gender Hasilnya yang komprehensif dari GSMA Intelligence mengeksplorasi banyak situasi sulit dan tantangan yang mendasarinya secara detail, sementara Indeks Konektivitas Alhasil mereka yang amat baik menawarkan perspektif yang lebih kaya di tingkat negara lokal.

Hasilnya kini mendonasi separo dari pengaplikasian internet

Akses Telepon Seluler

GlobalWebIndex menemukan bahwa telepon seluler kini mendonasi lebih dari separuh waktu yang kita habiskan
Melainkan data ini menampilkan fakta bahwa kebanyakan orang masih mengaplikasikan beragam perangkat untuk online. Kaprah, taktik perangkat yang sepadan konsisten penting. Namun itu, orang-orang menerapkan perangkat yang berbeda pada waktu yang berbeda dan untuk kebutuhan yang berbeda, sehingga pemasar mesti melampaui pertimbangan teknis untuk memahami pelbagai kasus pengaplikasian dan konteks untuk tiap perangkat saat membangun agenda mereka.

Aplikasi ada di tempatnya
Data yang dibagikan kepada kami oleh App Annie menyatakan bahwa aplikasi seluler sekarang menghabiskan 10 dari setiap 11 menit yang kami habiskan mengaplikasikan perangkat seluler, dengan penjelajahan web cuma bertanggung jawab atas 9 persen dari waktu seluler kami.

Melainkan, ketika kami mempertimbangkan sejauh mana penawaran aplikasi yang tersedia untuk pengguna seluler ketika ini, ini mungkin tidak mengagetkan. Data dari GlobalWebIndex menampakkan bahwa kita memakai aplikasi di hampir setiap aspek kehidupan kita, baik itu konsisten berhubungan dengan keluarga dan teman, bersantai di sofa, mengontrol keuangan kita, menjadi bugar, atau pun menemukan cinta.

Perlu dicatat bahwa menolong orang menemukan cinta merupakan bisnis besar juga. Tinder menjadikan lebih banyak pendapatan daripada aplikasi non-game lainnya pada tahun 2019, sementara orang-orang yang kesepian di dunia menghabiskan total US $ 2,2 miliar untuk seluruh aplikasi kencan selama tahun 2019 – dua kali lipat dari yang mereka habiskan dalam kelompok yang sama dua tahun lalu.

Perselingkuhan kita dengan aplikasi juga memperlihatkan sedikit pedoman melambat, meskipun \’aplikasi laman progresif\’ timbul. App Annie melaporkan bahwa pengguna hand phone cerdas dunia mengunduh lebih dari 200 miliar aplikasi seluler pada tahun 2019, menghabiskan total US $ 120 miliar untuk aplikasi dan pembelian berhubungan aplikasi selama 12 bulan terakhir. Dikombinasikan dengan data terupdate dari Ericsson, angka-angka ini menampakkan bahwa rata-rata pengguna kini menghabiskan rata-rata tahunan lebih dari US $ 21 per telepon terampil yang terhubung.

Laporan State of Mobile 2020 baru dari App Annie juga mengungkapkan bahwa game mendonasi bagian terbesar dari unduhan aplikasi seluler – lebih dari 1 dari 5 dari total – dan menunjang 70 persen pembelanjaan konsumen di semua dunia untuk aplikasi seluler. Tapi, game bukanlah klasifikasi terbesar dalam hal porsi sempurna waktu yang dihabiskan menerapkan telpon seluler, seperti yang akan kita bahas di komponen berikutnya.

Manusia Benar-benar Makhlus Sosial

Popularitas-kaprah separuh dari 3,7 jam yang dihabiskan orang mengaplikasikan ponsel tiap hari dihabiskan mengaplikasikan aplikasi sosial dan komunikasi, yang berarti bahwa platform ini mendonasi komponen yang sama dari waktu seluler kita seperti gabungan seluruh aktivitas seluler kita yang lain.

Di seluruh perangkat seluler dan komputer, GlobalWebIndex melaporkan bahwa kami sekarang menghabiskan rata-rata 2 jam dan 24 menit per orang, per hari menggunakan media sosial, naik 2 menit per hari semenjak saat ini tahun lalu.

Sekali lagi, ceritanya berbeda-beda di tiap-tiap negara. Orang Filipina masih menjadi orang yang paling \’sosial\’ di dunia, dengan rata-rata pengguna dunia maya berusia 16 sampai 64 tahun menghabiskan hampir 4 jam per hari di platform sosial. Tetapi, ini merupakan gambaran yang sangat berbeda di sisi lain, dengan pengguna internet di Jepang menghabiskan rata-rata hanya 45 menit per hari mengaplikasikan media sosial.

Namun di mana tepatnya kita menghabiskan segala waktu sosial itu – dan seberapa besar TikTok? Melainkan akan terkuak di bawah …

Facebook masih mendominasi

Terlepas dari beraneka tantangan selama beberapa tahun terakhir, Facebook masih menjadi yang teratas dalam hal sosial. Namun jumlah pengguna yang dilaporkan dalam pengumuman pendapatan perusahaan menonjolkan bahwa platform semestinya sudah melalui pertanda historis 2,5 miliar pengguna aktif bulanan (MAU), dan jumlah pengguna terus bertambah dengan stabil di beberapa besar negara selama 2019.

Tetapi, sebab bermacam-macam alasan, pemasar tidak bisa menjangkau seluruh pengguna ini menggunakan iklan Facebook, dan alat periklanan layanan mandiri platform itu sendiri menunjukkan bahwa total audiens Facebook yang bisa dialamatkan sekarang menempuh 1,95 miliar, atau sekitar 80 persen dari sempurna MAU.

Facebook juga mengalami penurunan jumlah audiens selama setahun terakhir. Alat periklanan swalayannya melaporkan angka jangkauan yang lebih rendah untuk India, Spanyol, dan Korea Selatan pada awal tahun 2020 dibandingi hanya sebagian bulan sebelumnya. Tapi, secara keseluruhan, jangkauan audiens Facebook telah tumbuh sebesar 1 persen dalam 3 bulan terakhir saja.

Tersebut kritis, pemasar kini bisa menggunakan Facebook untuk menjangkau sepertiga dari semua orang dewasa di dunia yang berusia 18 ke atas, dan lebih dari separuh dari seluruh orang dewasa di dunia yang berusia 18 sampai 34 tahun.

Saatnya TikTok
TikTok mungkin ialah kisah sosial teratas media pada tahun 2019, dengan sebagian angka besar – dan kerap disalahpahami – menjadi isu utama. Melainkan, dek penjualan iklan TikTok yang dibocorkan oleh AdAge beberapa bulan lalu menawarkan lebih banyak kejelasan tentang apa yang sedang terjadi.

Pertama, tak dapat dibantah: TikTok itu besar. 800 juta pengguna aktif bulanan besar.

Tapi, 500 juta dari pengguna aktif ini – lebih dari 60 persen dari sempurna – tinggal di China. Itu berarti platform hal yang demikian mempunyai sekitar 300 juta pengguna aktif bulanan di luar China.

Lebih lanjut, data terkini dari App Annie memperlihatkan bahwa pengguna Cina mendonasi 80 persen dari sempurna waktu yang dihabiskan mengaplikasikan TikTok pada 2019, sementara pengguna di India menyumbang 10 persen dari sempurna. Itu berarti bahwa pengguna di China dan India bertanggung jawab atas sekitar 9 dalam setiap 10 menit yang dihabiskan mengaplikasikan TikTok di segala dunia.

Terlepas dari perbedaan negara, bagaimanapun, TikTok naik ke posisi keenam dalam peringkat aplikasi seluler global oleh pengguna aktif bulanan untuk tahun 2019. Untuk konteksnya, TikTok masih berada di belakang WhatsApp, Facebook, WeChat dan Instagram, namun sudah di depan segala platform sosial lainnya. .

Melainkan, penting untuk ditekankan bahwa data hal yang demikian tak menampilkan bahwa kesuksesan TikTok telah mengorbankan jaringan sosial Barat mana malahan. Faktanya, Facebook, Instagram, dan Snapchat semuanya telah melaporkan peningkatan jangkauan audiens iklan mereka selama beberapa bulan terakhir, malah di antara pengguna berusia 13 sampai 17 tahun.

Pertumbuhan yang kuat tidak terbatas pada TikTok
Sementara media telah dialihkan dengan seluruh hype perihal TikTok, sebagian platform sosial lainnya telah memposting beberapa angka mengesankan yang tampaknya sudah luput dari radar.
Baca :
jasa iklan sosial media Kutai Kartanegara

Grafik pertumbuhan teratas adalah Reddit, yang melaporkan jumlah pengguna aktif bulanan sudah melonjak sebesar 30 persen (100 juta pengguna baru) sejak ketika ini tahun lalu, dengan laporan terupdate perusahaan mengucapkan bahwa platform hal yang demikian sekarang menarik 430 juta pengguna tiap-tiap bulan.

Sementara itu, Pinterest merasakan kesuksesan serupa, meningkatkan total basis pengguna aktifnya sebesar 29 persen selama setahun terakhir. Platform ini telah menarik lebih dari 70 juta pengguna aktif bulanan baru (MAU) selama 12 bulan terakhir, untuk mencapai angka MAU total 322 juta pada awal tahun 2020.

Perusahaan juga telah menambahkan sejumlah negara baru ke opsi penargetan periklanannya, menghasilkan peningkatan kuartal ke kuartal dalam potensi jangkauan iklan yang dilaporkan sebesar 12 persen antara Oktober 2019 dan Januari 2020.

Sina Weibo juga sudah menikmati pertumbuhan yang mengesankan, dengan tren terupdate memperlihatkan bahwa angka MAU platform akan melampaui angka separo miliar dalam beberapa bulan ke depan. 497 juta MAU yang dilaporkan platform pada November didukung oleh peningkatan tahunan sebanyak 51 juta pengguna baru, sepadan dengan pertumbuhan tahun-ke-tahun sebesar 11 persen.

Tapi Timur
Mencerminkan tren yang kami soroti dalam laporan Digital Statshot Q4 Digital 2019 kami, pelbagai nilai data dalam laporan Digital 2020 kami menonjolkan bahwa pusat gravitasi internet bergerak secara progresif ke timur. Namun ini malah lebih kelihatan dalam data terkini, dengan aplikasi dan laman situs Asia menguasai pangsa aktivitas global yang terus meningkat.

Demikian khusus, peringkat terbaru dari situs web teratas dunia membuktikan peningkatan dramatis platform e-niaga Asia. Dalam daftar terbarunya, Alexa [catatan: bukan asisten bunyi] menempatkan China Tmall di daerah ketiga dalam peringkat laman situs global – yang mengungguli Facebook dan Baidu, dan 10 daerah lebih tinggi dari pesaing top Baratnya, Amazon. Di seluruh 20 situs teratas, Alexa menyertakan 5 web e-niaga Cina, 4 di antaranya milik Alibaba.

Perlu diperhatikan bahwa Alexa menggunakan rata-rata penggiliran lalu lintas web situs bulanan selama 3 bulan untuk menentukan peringkatnya, dan data terupdate mencakup kegiatan di sekitar Hari Jomblo. Festival belanja online yang besar ini – setara dalam bahasa China dengan Black Friday atau Cyber ​​Monday – kian populer di seluruh Asia, jadi mungkin tidak mengherankan seandainya raksasa e-niaga China menjadi jauh lebih menonjol di tingkat global.

Melainkan, bukan hanya laman e-niaga China yang sukses menembus di tingkat global:

Baidu, mesin telusur teratas China, menempati urutan kelima dalam daftar terupdate Alexa, dan keempat dalam peringkat serupa dari SimilarWeb.
QQ, platform messenger populer yang dimiliki oleh perusahaan induk WeChat, Tencent, ketika ini mengklaim posisi keenam dalam peringkat Alexa
ketujuh dalam peringkat Alexa ditempati oleh Sohu, portal online populer yang menawarkan berita, penyelidikan, permainan, dan bermacam layanan lainnya.
Qihoo 360, perusahaan keamanan internet China yang terkenal dengan perangkat lunak antivirus, browser laman populer, dan warung aplikasi seluler, menempati posisi kesepuluh Alexa.

Tapi yang meningkat di Asia juga tampak dalam peringkat terbaru aplikasi seluler. App Annie melaporkan bahwa 6 dari 10 aplikasi non-game yang paling banyak diterapkan di dunia pada tahun 2019 yakni milik perusahaan China, sementara 4 dari 10 game teratas tahun 2019 oleh pengguna aktif bulanan dikembangkan oleh perusahaan China.

Untuk konteksnya, Asia Timur dan Tenggara menyumbang sekitar sepertiga dari total populasi pengguna internet dunia pada awal tahun 2020 (1,5 vs 4,5 miliar). Terpenting lagi, dengan lebih dari 50 juta pengguna baru yang online untuk pertama kalinya di kawasan tersebut selama 12 bulan terakhir, audiens ini akan memainkan peran yang kian berimbas dalam menyusun fase pertumbuhan dunia maya selanjutnya – di Asia dan sekitarnya.

Demikian
jasa iklan sosial media Kutai Kartanegara
. Semoga bisa membantu